Sunday, November 23, 2014

mentarang dan lokan bakar di kuala selangor

halo.

kali ini aku kisahkan pasal perjalanan singkat pada suatu hari ke kuala selangor. atas satu-satunya tujuan, iaitu menikmati mentarang bakar. sebetulnya, aku dan mem tak pernah makan mentarang bakar sebelum ini. semuanya kerana tahun lepaslah. tahun dimana ketika balik kampung mengikut jalan kampung, iaitu bermula dari subang bestari ke kuala selangor dan singgah sebentar ke teluk intan dan terus pula ke laluan nak pergi ke teluk batik dan melalui terong (tempat puan mages pernah mengajar dulu), dan tembus ke taiping dan naik lebuh raya ke alor setar. itulah dia permulaannya.

ketika kami melalui kuala selangor selepas kawasan sekinchan itulah kami singgah sebentar di restoran faridah yang menjual mentarang bakar. percubaan pertama yang akhirnya menjadi tabiat-tetapi bukan keraplah tabiatnya.

mentarang bakar ini bukanlah murah benar harganya. kalau singgah di  gerai tepi jalan, cara jualannya ialah sekilo atau setengah kilo atau berkilo-kilo. harga sekilo mentarang bakar yang biasa kami makan ialah rm18. bukan murah sangat kan?

so, kalau korang ingin mencuba mentarang bakar ni, datanglah ke sekinchan, kuala selangor-kat tepi jalan tu banyak diaorang jual mentarang mentah dan ada juga mentarang bakar. bukan banyak sangat gerai  mentarang bakar di sini. kalau tak silap aku, sekadar tiga empat gerai sahaja yang menjual mentarang bakar. kami selalu singgah ke gerai MIS MENTARANG BAKAR.

pemilik gerai MIS MENTARANG BAKAR sedang beraksi. abang ini baik orangnya. ramah dan suka melayan soalan pelanggan. sesuai amatlah kerjaya beliau.

 ini gambar mentarang mentah yang belum dibakar. selain dibakar, mentarang ini boleh dimasak dengan pelbagai resepi lain. kalau direbus dan dicampur dengan serai pun sedap. di gerai MIS MENTARANG BAKAR ini, mereka turut menjual nasi goreng mentarang. boleh tahanlah rasanya.
 ini ialah jari jemari mem yang sedang membuka kulit mentarang bakar.
inilah dia mentarang bakar. berbaloi menikmatinya sebab isi dia tebal dan tak kecut apabila dibakar.

 ini pula lokan. bukan setiap hari gerai ini menyediakan lokan. dia macam ikut musim.
tapi lokan bakar ini bukanlah sesedap mentarang sebab isi dia kenyal sesangat dan rasa dia bila dibakar taklah sesedap bila direbus dengan serai. gerai ini menjual lokan bakar sekilo rm10. sedikit saja sebab kulit dia tebal dan berat.

ini ialah lokan yang direbus. aku makan lokan ini dengan cikgu yusof ketika kami berkursus di Kelantan. lokan ini kami nikmati di tepi pantai cahaya bulan (nama dulunya ialah pantai cinta berahi).aku setuju amatlah nama pantai ini ditukar.

okeyh. cuba-cubalah rasa kalau nak ubah selera. asyik makan nasi lemak dan roti canai je, boring jugak kan?

adios!


Saturday, October 25, 2014

aku dan kuaci

suatu masa dahulu, aku bukan main suka lagi makan kuaci. sejak zaman sekolah dulu membawa ke zaman menonton bola dengan budak-budak kampung. waktu nonton bola tu, mulut tak berhentilah mengupas kuaci. sekarang zaman tu dah berlalu. adalah sesekali aku beli kuaci tetapi sesekali itu amalah sesekali. maksudnya, jarang amatlah.
gambar kuaci ini dipinjam dari blog orang lain. maaf, terlepas pandang alamat blognya.


ini kisah semalamlah. kisah pergi ke cameron highlands. semasa melawat taman mardi tu, aku terpandang pokok bunga matahari. selama ini, aku tahulah berapa besarnya bunga matahari ni dan kuaci dihasilkan dari bunga matahari inilah tetapi aku tak pernah berkesempatan berada dekat dengan bunga ini seperti semalam.

jadi, semalam aku berkesempatan berdiri dekat-dekat dengan bunga matahari dan merakam detail bunga matahari ini. korang tengoklah detail bunga matahari ni. canon 7D ditambah dengan reynox 250 dapatlah hasil yang macam ni. nak beli lensa macro macam tak berbaloi je memandangkan aku bukanlah jenis yang tabah sangat merakam gambar makro.

ini bahagian tengah bunga matahari ye. ini detail dia.

ini pula bahagian tengah ynag kuningnya dah gugur atau digugurkan dengan sengaja oleh pengunjung. yang hitam2 tu kuacinya yang masih terselamat. dah bahagian yang lompong tu kualinya telah arwah.

ini detail kuali yang tersembunyi di bahagian bawah kuning (bahagian yang aku taktau apa namanya) tu.

ini tentulah bunga matahari.

beginilah agaknya yang berlaku kepada bunga tersebut apabila pengunjung yang  cuba menyentuhnya. ini ialah salah seorang pengunjung hari tu yang kagum dengan apa yang dilihatnya.


gitulah kisahnya.

adios!

aku dan MARDI cameron highlands

kami ke cameron highlands semalam. sajelah bawa anak-anak berjalan. kami tinggal di rumah penginapan milik koperasi mardi yang mereka namakan sebagai komardi. boleh tahanlah bilik tempat kami tinggal tu. oleh sebab kami tinggal di situ, dapatlah kami melawat tanaman-tanaman mardi secara percuma. malas nak bercerita, korang tengoklah gambar2 yang aku rakam di mardi.














 








semua gambar di atas dirakam dari taman mardi, kecuali pokok teh. pokok teh tu rakam kat luar mardi. banyak lagi gambar yang aku rakam, tapi cukuplah buat masa ni. malas nak tunggu proses loading yang amat mendidikku menjadi orang yang tabah.

adios!

Monday, October 20, 2014

aku dan cucur udang vs sate

Salmiza masih di cameron highland. hari ni aku bertugas sepenuhnya menjaga irfaan dan iffah. selepas ambil diaorang di rumah mummy, kami singgah makan tengah hari. kemudian, lepak-lepaklah kat rumah sambil melayan anak-anak bergaduh. pasal gaduh ni tak usah cakaplah. daripada benda-benda besar sampailah sekecil-kecilnya, tak habis-habis gaduh. aduan rakyat tak usah cakaplah. sampai tak larat mendengarnya.
"Papa, tengok adik ni," adu abang. "Adik ambil mainan lego yang abang dah siapkan," sambungnya lagi.
"Mana ada. adik tak ambikpun," balas adik.
"Ye, adik ambil!" tingkah abang.
begitulah keadaan irfaan dan iffah. kalau baik, siap main peluk-peluk dan guling2 tapi kalau gaduh siap nangis2.

so, lepas melayan aduan rakyat, tiba-tiba abang mengadu lapar. masa tu dalam pukul 4.00 petanglah. so, aku pun tanya abang, nak tak dia makan cucur udang cicah sos. jawapannya, tentulah nak. anak-anak ni suka sangat makan apa-apa cicah sos. so, kami bertiga keluar ke kedai runcit berhampiran untuk beli udang, daun kucai dan taugeh.

sebelum sampai di rumah, aku singgah kejap di gerai jual air kelapa dan irfaan ternampak uncle ni sedang nak nyalakan bara api untuk bakar sate. irfaan nak sate. iffah pun ikut je abang. aku fikir cun jugak kalau beli sate sebab nanti dapatlah kuah kacangnya tu.

tapi, aku tak beli pun lagi sate sebab bara api pun belum nyala. so, malam nanti kita orang akan datang balik untuk beli sate. itu janji aku kepada irfaan.

sampai ke rumah, mulalah aktiviti bancuh tepung dan  bahan2 lain untuk buat cucur udang versi aku.

bahan2 dia ginilah.
tepung gandum
udang
daun kucai
taugeh
garam
telur
bawang
kunyit (untuk kasi kuning)

korang boleh tambah lagilah apa-apa yang korang nak tambah macam gula ke, cili ke, dadah ke (gurau ye), sebab korang yang nak makan, suka hari koranglahkan.

gaul semuanya dan siap untuk digoreng. hidang panas-panas. anak-anak tentulah suka cicah sos. orang tua pastilah pula suka kuah kacang. aku hentam je kedua-duanya. jom tengok gambar.






dah siap goreng cucur udang, kita orang pun makanlah. iffah susah sikit nak makan. dia kuat dengan susu je. abang irfaan memang sempoi punya kalau masak2. dah siap kemas-kemas meja lepas makan tu, tiba-tiba irfaan tanya soalan ini.

"Pa, bila kita nak gi beli sate?" soalnya, tiba-tiba.

hai, dah kenyangpun ingat sate lagi? anak-anak ni kalau dah janji dia akan tuntut sampai dapat.

"Malam nilah," balasku, malas-malas sebab aku tau dia dah kenyang dan kalau beli pun dia tak makan banyak punya.walau bagaimanapun, janji mesti ditunaikan.

adios!

Saturday, October 18, 2014

jom masak sotong celup tepung

pernahlah satu hari ni bila aku berbual pasal masakan, tiba-tiba soerang kawan ini berkata dengan penuh kehairanan;
"Kau masak?"
ya, apa masalahnya kalau aku memasak? jadi, melalui entri ini sekali lagilah aku hebahkan bahawasanya selain menulis dan merakam gambar serta berkebun (tanam pokok bunga), satu lagi aktiviti kegemaran aku ialah memasak. cuma, aku tak selalu memasak sebab orang rumah pun selalu memasak. dan alhamdulillah, masakan dia kena dengan citarasa utara aku. jadi, aku memasak bila orang rumah penat ke, atau sibuk dengan hal sekolah dia ke, atau memang hari tu aku nak makan masakan sendiri.

aku kerap  juga masak masakan ni. Irfaan n salmiza suka. nama resepi ni ialah sotong celup tepung. very leceh but berbaloi kalau nak makan puas2. sebab kalau beli kat kedai, ciput je dia buat sedangkan harga dia mahal. padahal, kita tau kos menyediakan resepi ni murah je. selamat mencuba, kalau ingin cuba. 




Cara penyediaannya mudah amat.
Bahan2;
Tepung gandum
Telur
lada sulah (nak kasi rasa pedas)
Rempah kari sikit (nak kasi rasa berempah pada salutan tepung)
Sotong le, apa lagi.

Cara buat;
Basuh sotong bersih2
Letak dalam penapis untuk kasi kering air
Masa nak potong sotong, lap sikit dengan tisu-nak keringkan sotong untuk elakkan letupan
Sediakan tepung gandum yang dicampur dengan rempah kari. kacau. jangan letak air.
Lepas tu, korang sediakan satu bekas lain untuk letakkan telur-kat dalam bekas telur ni le aku letakkan lada sulah.  aku guna semua telur tu, tak kira kuning atau putih-pukul telur tu tanpa belas kasihan.
Dah potong sotong, salutkan dalam tepung dulu, then celup dalam bekas telur. Lepas tu, korang salut sekali lagi dalam bekas tepung tadi dan masukkan dalam kuali untuk digoreng. Masa korang salut ni le korang kena hati2 sebab kalau salutan dia tak elok, berlakulah letupan demi letupan.
Kalau dah angkat dari kuali, korang jangan letak dalam pinggan yang korang dah alaskan dengan tisu. Korang letak dulu dalam penapis untuk kasi minyak kering. Kalau letak dalam pinggan terus, nanti dia akan kumpul minyak dan sotong celup tepung korang tak rangup.

cubalah, kalau berani. hehe.

adios!


Thursday, October 9, 2014

entri baru dah muncul

akhirnya, di penghujung sesi persekolahan 2014 ini, aku terasa hati untuk menulis sesuatu setelah sekian lama mengusangkan blog ini.

assalamualaikum puan2,

malam tadi. waktu aku lepak-lepak depan laptop, anak-anak bermain bersama-samalah. mula-mula okey kemudian key-o. kemudian, muncul pengadu pertama.

"pa, adik patahkan tulang abang," kata irfaan.

amboi, siap patah-patah tangan lagi ye korang bergaduh. aku pun belek-belek dan usap-usaplah tangan yang dilaporkan patah tulangnya itu. belum pun sempat selesai mengusap lengan abang, muncul pengadu kedua.

"pa, abang pukul adik," kata iffah. "Tengok ni, sakitlah kaki adik," katanya lagi.

amboi, sorang patah tangan, sorang sakit kaki, bukan main lagilah korang bergaduh ye. walaupun begitu, aku tak ambil hal sangatlah. anak-anak bergaduh. carik-carik bulu ayam, bercantum juga akhirnya nanti.

syukur alhamdulillah, anak-anak makin membesar. beberapa bulan sahaja lagi, aku perlu melawat gudang pakaian untuk membeli baju sekolah irfaan. walaupun aku agak ketinggalan dengan kawan-kawan yang lain, rasa syukurku kerana zuriat ini tidaklah berakhir. syukur alhamdulillah.

puan2, sila melihat gambar yang aku ambil gunakan d7000. kali ini alat mainan irfaan jadi mangsa.




jadi, melalui entri ini aku sedang mengingatkan diriku sendiri dan puan2 agar sentiasa bersyukur. bersyukur dan bersyukur.

adios!

Tuesday, March 25, 2014

gembirakan hati anak

salam.

salam takziah buat keluarga penumbang dan kru kabin MH 370. semoga bersemadi dengan tenang di sisiNya. semalam pak menteri dah mengumumkan berita tragedi yang menimpa semua penumpang dan kru kabin pesawat tersebut.

aku kini berada di kampung. jauh di utara semenanjung malaysia. satu hari ni, sementara menunggu syafikah adam malik membantu aku menyelesaikan satu masalah dengan menggunakan kepintaran akalnya, aku buat benda ni. saje je seronok2 tapi tak sangkalah pulak irfaan amat seronok menontonnya.

  video


dalam hidup ini, kadang-kadang benda kecil yang kita buat, mendatangkan kegembiraan besar buat orang lain. kadang-kadang benda yang kita rasa amat besar kita buat, tapi orang yang menerima buat nak tak nak aje. pasrah ajelah. semua itu ketentuan ilahi dan kita kenalah banyak bersabar dengan ujian dan dugaanNya.

adios!

Sunday, February 9, 2014

bakat pelajar smk (p) sri aman

salam tuan-tuan,

ketika aku sedang sibuk merakam gambar-gambar di serambi ilmu sebab puan s meminta aku menyediakan folder tentang penambahbaikan dan naiktaraf yang berlaku terhadap insfrastruktur sekolah, aku terpandang seorang pelajar tingkatan 4 ini sedang sibuk melukis pada beg.

kemudian kami berbuallah dan dari situ aku mendapati dia telah menerima tempahan sebanyak 15 buah beg untuk dilukis. semua tempahan datang dari sekolah inilah.

"Yang ini, saya charge rm 45," kata pelajar ini sambil menunjukkan kepada saya beg yang berilustrasikan gambar seorang wanita bercermin mata.

secara jujurnya, aku amat kagum dengan kebolehan pelajar ini. dan insya allah, aku akan turut membuat tempahan kepadanya. aku perasan salmiza selalu membawa baju-baju iffah atau irfaan ke rumah pengasuh dengan beg yang biasanya kami dapat secara percuma melalui program2 sekolah.


aku bercadang hendak meminta pelajar ini melukis gambar iffah dan irfaan pada beg kain itu nanti. kemudian, beg itu akan berfungsi untuk menjadi beg untuk membawa pakaian anak-anak ke rumah pengasuh. sekurang-kurangnya melalui tempahan yang amat kecil itu nanti boleh menjadi sokongan moral kepada pelajar ini untuk terus berkarya dan menuai hasil daripada karyanya sendiri.

adios!


Tuesday, February 4, 2014

kuah rojak tradisi papa

salam tuan-tuan,

aku memang suka makan rojak buah. sejak kecil-kecil lagi aku sudah menetapkan bahawa salah satu makanan kegemaran aku ialah rojak buah.

namun, tahun berganti tahun, zaman berganti zaman, kuah rojak tradisi bagaikan pupus di telan waktu. setiap kali aku membeli rojak buah di tepi jalan, hasilnya amatlah mengecewakan. kuah rojak yang dicampur buah-buahan tropika ialah gabungan gula kasar + kicap masin manis + cili (untuk rasa pedas) dan itu saja rasanya.

aku cuba pula membeli kuah rojak yang ada di  pasaran, termasuk yang berjenama mak A, mak B, mak C, atau apa-apa mak lagilah tetapi tetap tidak mampu memuaskan hati aku yang kepingin merasakan kuah rojak tradisi yang aku pernah makan suatu ketika dahulu.

sudahnya, aku mencari-cari resepi di internet dan aku berhasil ketemu kuah rojak yang agak kena dengan rasa yang aku inginkan. resepinya mudah saja, iaitu sos cili+belacan bakar+kicap manis masin+cili giling/boh+bijan+tepung ubi (untuk memekatkan kuah)+gula merah+gula kasar (jika perlu) + semangat yang berkobar-kobar serta membuak-buak!

campurkan semuanya dan masak. akhir sekali, masukkan bijan yang siap digoreng tanpa minyak pada awal2 tadi. dah siaaaaaapppppp. sedap pulak tu.


selesai satu masalah.

 irfaan makan rojak buah aku yang ringkas (terdiri daripada sengkuang/nenas/epal (aku tambah suka2)/timun/jambu batu) dan beliau nak tambah lagi. kata beliau;

"Sedaplah rojak yang papa buat ni."

memanglah.






terima kasih pengirim resepi kuah rojak di internet. usaha anda amat bermanfaat.


selamat tinggal tuan-tuan.





karipap popia papa

salam tuan-tuan,

suatu malam yang hening, tiba-tiba mem bertanyakan soalan yang mudah tetapi kadang-kala menyebabkan jawapannya amat sukar untuk dijawab.

soalannya:

"Awak nak makan apa malam ni?"

kadang-kala, mudah amatlah menjawab soalan begini. namun, ada kalanya, soalan ini bagaikan amat sukar pula untuk dijawab. aku terasa ingin makan sesuatu tetapi tidaklah pula terfikir apakah sesuatu itu. makan nasi susah biasa. makan mi goreng atau apa-apa yang sama angkatan dengannya sudah biasa. akhirnya, aku menjawab soalan itu dengan persoalan pula.

"Entahlah," kataku. "Rasa macam nak makan sesuatu tapi tak tau apa dia," jawabku.

"La, nak makan apa pun tak tau?" kata mem.

kemudian, mem pun cubalah membantu aku dengan mengemukakan beberapa jenis masakan yang biasanya aku suka makan. spageti? bukan. bihun goreng? bukan. pizza? bukan. nasi goreng? bukan.

"Habis tu nak makan apa?" soal mem.

aku hanya mengangkat bahu. kemudian, aku menjawab dengan ringkas.

Makan roti aje lah," kataku.

kemudian, aku keluarlah dari rumah untuk membeli roti. roti yang ada di rumah lebih sesuai utk anak-anak.

ketika sedang memandu cik viva itulah aku teringat nak makan karipap. lalu aku singgah ke wellmart dan beli kentang, sedikit isi ayam, daun sup, dan sebungkus tempah kari dan kulit popia (sebab aku malas amat nak menguli tepung untuk buat kulit karipap).

sesampai saja di rumah, aku mula kerjakan kentang dan kerja potong2 kentang mengikut pptongan dadu, dan hancurkan isi ayam. kemudian, sewaktu mem masih di atas melayan anak2, aku mula menumis bawang dan kemudiannya menyediakan inti karipap. ketika mem tersedar sesuatu berlaku di dapur, beliau turun dan;

"Eh, tadi ada orang cakap nak makan roti je?" soal beliau.

"Alah, roti tak best," jawabku.

"Papa masak apa tu?" soal iffah.

"Karipap," balas mem. "jom adik, kita naik ke atas. jangan kacau papa," kata mem lagi.

inti karipap siap dan ketika aku biarkan intinya sejuk sedikit, aku mula keluarkan kulit popia. tidak lama kemudian, kerja menggulung kulit popia dengan inti karipap pun bermula.empat biji kentang bersaiz sederhana dengan sedikit isi ayam mampu membuatkan aku menggulung sekitar 24 biji popia. berbaloi kan?

inilah rupanya karipap popia aku.

kami makan popia karipap itu dan sebahagiannya aku simpan untuk dibawa ke sekolah. malangnya, esok pagi, aku terlupa nak membawanya ke sekolah dan karipap popia itu semuanya selamat mendarat di meja mem di sekolah. asalkan ada orang makan, kira berjayalah tu kan?

nota untuk puteri isyatur radiah : oh aku teringat bentuk masakan yang lebih kurang sama seperti ini yang disediakan oleh puteri isyatur radiah. tapi inti dia lain bebenar. dan masakan itu amat sedap. bilalah dia nak masak lagi kan. sama2lah kita tunggu. nak kata sampai berjanggut, aku memang dah berjanggut. 

 selamat tinggal tuan-tuan.



Tuesday, January 14, 2014

zoo taiping dan isinya.

cuti sekolah yang lalu, aku kunjungi zoo taiping. saja je, merakam gambar. nilah gambar-gambar yang dirakam hari tu.


 teringat kata2 jurupandu kereta zoo taiping, "orang dulu-dulu mencipta peribahasa pekak badak, tetapi setiap kali saya memanggilnya, dia mengangkat telinganya, pekak ke dia?"
 landak. aku pernah makan daging dia. dua kali. kata orang, daging landak ini pengubat bagi penyakit lelah. hempedu dia pengubat yang terbaik tetapi sukar untuk didapati.
 ketika aku merakam gambar ini, harimau ini berenang-renang. ada masanya, dia berenang di tebing berhampiran dengan tempatku berdiri. niat baiknya itu amat terserlah. bagi jurugambar seperti aku (yang tak punya lens zoom segala), pergilah awal pagi. waktu itu harimau galak muncul dan berenang-renang tidak jauh dari kita. bolehlah snap. kalau pergi tengah hari, dia tidur je. jauh pulak tu. hari tu aku sampai ke zoo sekitar jam 8.30 pagi.
 abang ziraf dan girlfriend beliau. merajuk le tu gf dia. tak nak pandang kamera. buntut pun buntutlah.
 penjaga kandang badak. tekun dan sabar.
 susah jugak nak rakam rakam gambar macam ni. selalu blur je gambar dia. yang ini kira boleh tahanlah.
 aduhai. di zoo pun ada aktiviti begini.
 'ini semua, aku yang punya,' kata burung ini di dalam hati kecil beliau. banyaknya ikan kembung.
 badak laei.
abang zebra. kali ini dia datang dekat dengan kamera. selalunya kat tengah-tengah kandang melayan pasangan beliau.

ada banyak lagi gambar. tapi malaslah nak uploadkan semuanya. sebab broadband ni spesis yang amat perlahan proses loading dia. lalu aku pun kecewa.

adios!